Raja Salman, Dunia Islam Dan Masa Depan Indonesia

Oleh Muhbib Abdul Wahab

Kunjungan Raja Salman bin Abdul Aziz Al Saud pada 1-9 Maret 20017, merupakan kunjungan kedua Raja Arab Saudi ke Indonesia, setelah kunjungan Raja Faisal bin Abdul Aziz pada 47 tahun silam (10/6/1970).

Kunjungan kali merupakan kunjungan spektakuler sepanjang sejarah, karena membawa serta 10 menteri, 25 pangeran dan 1.500 delegasi, dengan tujuh pesawat dan 540 ton logistik dan perbekalan lainnya.

Yang lebih menghebohkan adalah rencana investasi kerajaan Arab Saudi sebesar USD25 miliar atau sekitar Rp325 triliun untuk pembangunan ekonomi Indonesia.

Tentu saja Khadim al-Haramain al-Syarifain (pelayan dua Masjid Suci) kali ini memiliki makna yang sangat strategis tidak hanya bagi pemerintah dan rakyat Indonesia, tapi juga bagi dunia Islam.

Beberapa media massa Timur Tengah seperti as-Syarq al-Awsat, al-Jazeera, dan al- Arabiya menyebut kunjungan Sang Raja kali ini sebagai kunjungan persaudaraan paling bersejarah (ziyarah ukhuwiyyah tarikhiyyah).

Namun demikian, kunjungan Sang Raja juga tidak sepi dari kontroversi. Ada pihak yang mencibir dan nyinyir, terlebih destinasi liburan Sang Raja adalah Bali, bukan Lombok yang sedang giat mempromosi kan wisata syariah.

Banyak pula yang menyambutnya de – ngan positif karena bagi Indo – nesia, Arab Saudi merupakan mitra strategis. Mereka yang mencibir degan memandang ”sebelah mata” Sang Raja dan Kerajaan Arab Saudi pada umumnya disebabkan oleh sentimen anti-Arab, anti- Wahabi.

Selain itu adalah persepsi negatif terhadap negaranegara Arab yang gemar ber – perang satu sama lain, masih melestarikan tradisi perbudakan, isu kekerasan seksual TKW di Arab Saudi, dan sebagainya.

Isu-isu negatif yang berkembang di media sosial juga cen – derung menganggap sang Raja yang hafiz Alquran itu sebagai pemimpin yang bersikap royal dan suka berfoya-foya. Apa makna strategis kunjungan ukhuwah ini bagi Indonesia dan dunia Islam?

Perdamaian Dunia Islam

Islam lahir di Jazirah Arabi – yah, berkembang dan menyebar ke seluruh penjuru dunia. Kiblat umat Islam seluruh dunia, Kakbah yang berada di Masjidil – haram juga terdapat di Arab Saudi.

Di Tanah Suci Mekkah, Nabi Muhammad SAW lahir, dibesarkan, dan mendapatkan wahyu untuk mendakwahkan agama Islam.

Kitab Suci Alquran juga ber bahasa Arab. Dari tanah Arab pula ajaran tauhid (mono – teisme) sebagai sendi utama ajar an Islam, ditegakkan.

Ajaran tauhid—yang berarti me nge – sakan dan menyatu kan—inilah yang menj adi spirit teologis dan sosiologis untuk menyatukan orientasi umat Islam seluruh dunia dalam beribadah dan menyatukan visi dan misi Islam sebagai rahmatan li al-ëalamin.

Oleh karena itu, kunjungan Raja Salman menjadi sangat penting dimaknai dalam kon teks Islam baik dunia Islam mau pun Islam Indonesia.

Selama ini di kesan kan bahwa Islam yang berkembang di negaranegara Arab cen derung menampilkan wajah ”sangar”, penuh kekeras an, terorisme, dan pe rang.

Padahal, sejatinya Islam itu agama damai dan menyerukan perdamaian. Islam juga bukan agama teror, dan secara tegas melarang umatnya menjadi teroris atas nama apa pun.

Sebagai negara paling berpengaruh dan disegani, Arab Saudi di bawah ke pemimpinan Raja Salman memainkan peran pen ting dalam mengaktualisasikan agenda per damai an kawasan Timur Tengah dan dunia Islam.

Raja Salman idealnya dapat berkontribusi lebih konkret dan nyata dalam mewujud kan perdamaian di kalangan muslim yang ter libat perang saudara di Yaman, Suriah, dan Irak, maupun perang berkepanjangan yang dialami rakyat Palestina melawan penjajahan Zionis Israel.

Berbagai inisiasi dan agenda perdamaian multi lateral antara dunia Islam dan Barat idealnya tidak hanya di bicarakan sebatas wacana da lam forum-forum dunia seperti Liga Arab, Organisasi Kerja Sama Islam(OKI), PBB, tapi juga dapat diwujudkan secara konkret melalui komitmen, perjanjian, dan aksi damai yang dilandasi spirit persaudaraan dan persatuan dunia Islam.

Dalam konteks ini, melalui dialog para tokoh dan pemim pin Islam Indonesia dengan Raja Salman, pemerintah Indonesia dapat menyerukan dan menitipkan inspirasi dan pesan moral Islam Indonesia yang rukun, toleran, dan damai kepada pemerintah Arab Saudi, yang dalam beberapa tahun terakhir terlibat dalam perang melawan ”teroris” Hauthi di Yaman.

Budaya kekerasan dan konflik yang belakangan melanda dunia Islam, antara lain, disebabkan oleh dominannya pendekatan politik yang penuh intrik dan konflik konfrontatif.

Karena itu, pendekatan kultural, struktural, dan diplomasi damai di Indonesia dalam mewujudkan Islam yang ramah dan rahmah penting juga ditiru dan dikembangkan oleh dunia Islam, meskipun Indonesia sendiri selalu mendapat ”ujian aksi terorisme”.

Masa depan Islam Indonesia

Dalam konteks Islam Indonesia, kehadiran Raja Salman diharapkan memberikan ”angin segar” dan harapan positif bagi peningkatan kualitas kerja sama strategis untuk umat Islam dan bangsa Indonesia ke depan.

Salah satu agenda paling mendesak adalah ”mengetuk ke murahan hati” sang Raja untuk tidak hanya menormalisasi kuota jamaah haji Indonesia yang berjumlah 221.000 orang tahun ini, tapi juga meningkatkannya secara bertahap hingga 20 tahun ke depan. Karena daftar tunggu (waiting list) calon jamaah haji Indonesia sudah mencapai lebih dari 20 tahun.

Sebagai negara yang paling banyak memberangkatkan jamaah haji dan umrah, pemerintah Indonesia mestinya mem punyai posisi tawar yang kuat untuk ”meluluhkan hati” sang Raja.

Oleh karena itu, pemerintah Indonesia melalui Presiden dan Menteri Agama, harus mampu meyakinkan Raja Salman bahwa sebagai mitra strategis warga Indonesia perlu di beri kan keringanan dan kemudah an dalam melaksanakan ibadah haji dan umrah.

Selain itu, pemerintah Indonesia juga perlu mene rap – kan ”diplomasi ASEAN” dengan meminta kuota jamaah haji yang tidak dapat dipenuhi oleh negara-negara ASEAN lainnya, seperti Filipina, Thailand, Myanmar, Laos, Malaysia, Timor Leste, untuk diberikan kepada jamaah haji Indonesia. Sulit dibantah bahwa jama ah haji dan umrah Indonesia termasuk penyumbang ”devisa” Arab Saudi yang cukup besar.

Bayangkan saja, jika seorang jamaah membelanjakan USD500 x 220.000 jamaah haji + 250.000 jamaah umrah, maka setiap tahun tidak kurang dari USD235.000.000 menyumbang roda perekonomian Saudi.

Belum lagi, Saudi Airline selama ini juga termasuk maskapai yang mendapat ”jatah” dari pemerintah RI untuk memberangkat kan jamaah haji Indonesia.

Posisi tawar ini mestinya dapat memper kuat diplomasi dan nego siasi pemerintah dalam mengatasi berbagai per soalan penyeleng garaan haji dan umrah, terutama panjangnya antrean calon jamaah haji.

Agenda pendidikan dan kebudayaan Islam juga perlu mendapat perhatian serius dalam hubungan bilateral kedua negara.

Dalam konteks ini, pemerintah Indonesia harus mampu memengaruhi Raja Salman untuk menambah dan mening katkan jumlah beasiswa untuk pelajar Indonesia untuk melanjutkan studi ke jenjang S-1, S-2, dan S-3 di beberapa univer sitas ber gengsi seperti Universitas King Malik Saud, Universitas King Malik Abdul Aziz, Universitas Malik Faisal, Universitas Umm al- Qura.

Pe nambahan jumlah beasiswa ini menjadi sangat penting karena pendidikan dan kajian Islam di beberapa uni versitas tersebut relatif modern dan terbuka, terlebih untuk program studi kebahasaaraban, linguistik, sains dan teknologi.

Kekhawatir an yang selama ini diembuskan bahwa mayoritas alumnipendidikantinggidiArab Saudi cenderung berhaluan Wahabi dan menampilkan Islam radikal tidak sepenuhnya benar.

Jika para pelajar Indonesia telah memiliki pemahaman keislaman yang mantap dan inklusif, niscaya tidak akan dengan mudah pulang dengan ”mengimpor” ajaran Wahabi yang oleh sebagian kalangan dinilai mudah mengafirkan (takfiri) pihak lain.

Pendidikan Islam Indonesia, baik negeri maupun swasta, memiliki kemitraan strategis dengan pemerintah Arab Saudi, bagi segi pendanaan, pengembangan SDM maupun penelitian.

Sejauh ini, pemerintah Arab Saudi belum banyak mengembangkan donasi filantropi dan wakaf di bidang pendidikan Islam di Indonesia.

Selain LIPIA (Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab) di Indonesia, tampaknya pemerintah Arab Saudi perlu juga membangun dan mengembangkan pusat kajian Islam internasional yang bervisi rahmatan li al-ëalamin di Indonesia.

Jika Pangeran Walid bin Talal bin Abdul Aziz pada 2005 pernah memberikan donasi USD40 juta dolar untuk pengembangan studi Islam di Universitas Harvard dan Georgetown, maka sangat diharapkan sang Raja bermurah hati mengembangkan donasi dari wakaf kerajaan dan para der mawan lainnya dalam rangka mewujudkan pusat kajian, riset dan publikasi bersama, berikut advokasi dan sinergi para ulama dan ilmuwan Indonesia dan Arab Saudi dalam mem beri solusi terhadap berbagai isu-isu dan persoalan global.

Selain itu, pemerintah Indonesia juga diharapkan mampu meyakinkan pemerintah Arab Saudi bahwa organisasi sosial keagamaan seperti Muhammadiyah dan NU yang menjadi garda terdepan dalam mengawal dan merawat persatuan dan kesatuan RI, merupakan aset bangsa yang juga perlu dilibatkan oleh pemerintah dalam mengembangkan Islam moderat, toleran, dan damai melalui berbagai forum kerja sama dan dialog di dunia Islam.

Dengan demikian, masa depan dunia Islam dan Indonesia akan semakin prospektif, penuh perdamaian, komuni kasi dialogis, dan kemajuan da lam berbagai bidang, terutama keagamaan, ekonomi, pen didikan, sosial budaya, pene gak an HAM, dan sebagainya.

Tentunya jika kedua pemimpin negara bersahabat ini, Presiden Joko Widodo dan Raja Salman dapat mewujudkan kerja sama dan sinergi mutua – listis yang dilandasi visi dan spirit kemanusiaan yang mulia untuk mewujudkan Islam sebagai agama rahmat dan damai bagi semua. (Sumber: Koran Sindo, 02 Maret 2017)

Tentang penulis:

Muhbib Abdul Wahab Dosen Pascasarjana FITK UIN Syarif Hidayatullah dan UMJ

Iklan


ISSN 1979-9373
ISSN GagasanHukum.WordPress.Com

ARSIP

STATISTIK PENGUNJUNG

  • 1,652,571 hits
Maret 2017
S S R K J S M
« Feb   Apr »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

%d blogger menyukai ini: